Tawadlu' (Rendah Hati) Itu Masih Ada

Tawadlu' (Rendah Hati) Itu Masih Ada

Kiai Masbuhin, mendengar namanya sudah tidak asing lagi di telinga kita. Ya, KH. Masbuhin Faqih adalah Pengasuh Pondok Pesantren Mamba'us Sholihin, Suci Gresik. Santrinya ribuan, dan pesantrennya seringkali dikunjungi para ulama dan habaib kaliber dunia seperti Habib Salim Asy-Syathiri dan Habib Umar bin Hafidh.

Apa yang kusaksikan pagi ini benar-benar menampar.
Saya dan beliau serta banyak tamu lainnya, pada pagi hari sama-sama di Ndalem (kediaman) Habib Luthfi bin Yahya, Pekalongan. Sama-sama hendak sowan (menghadap) sang habib. Beliau sudah ada di Ndalem Habib Luthfi lebih awal dari saya.

Beliau bertanya: "Sampeyan sudah sering sowan ke sini?"

"Tidak, Kiai. Baru sekali," jawabku.

Ditanya demikian, sangkaku beliau baru pertama kali sowan. Maka kutanya: "Kiai baru pertama kali sowan ke Abah Habib?"

Jawaban beliau berikut membuatku sangat malu pada diri sendiri. "Tidak, saya sudah dua kali sowan ke sini. Dan Habib Luthfi pernah ke pesantrenku tiga kali," tuturnya kalem.

Kemudian karena biasanya kusaksikan orang-orang yang hendak sowan ke Habib Luthfi mereka langsung naik ke ruangan atas, maka aku pun mengatakan kepada Kiai Masbuhin Faqih: "Kiai tidak langsung ke atas saja?"

"Mboten wantun kulo!" (Saya tidak berani), jawab beliau dengan ekspresi wajah serius dan tawadlu' yang tidak dibuat-buat.

Jawaban beliau ini betul-betul menjadi tamparan yang sangat keras, melebihi tamparan yang awal! Seorang kiai besar, punya santri ribuan, dikenal oleh para ulama dan habaib kaliber dunia, sama sekali tidak merasa lebih tinggi dibanding para tamu lainnya! Beliau rela menunggu berjam-jam di ruangan bawah. Hanya berani ke atas jika Abah Habib sudah memanggilnya, bahkan jika harus mengantri paling akhir sekalipun. Ternyata "tawadlu'" itu belum sirna.

(Sya'roni As-Samfuriy, Pekalongan 14 Januari 2016)

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Tawadlu' (Rendah Hati) Itu Masih Ada"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel